Diduga Memalsukan Dokumen Kependudukan, AP Akhirnya Ditahan di Polres Palopo

  • Bagikan
Foto : Ilustrasi

PALOPO, – || Jurnaltivi.com || Palsukan akte kematian, Allung Padang, pria yang diduga telah melakukan tindak pidana pemalsuan dokumen kependudukan tersebut saat ini ditahan Satuan Reserse dan Kriminal (Reskrim) Polres Palopo.

Kasat Reskrim Polres Palopo, AKP Andi Aris Abubakar, seperti yang dilansir SINDOnews mengungkapkan, Allung Padang saat ini telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan sejak Kamis, 31 Desember 2020.

“Tersangka disangkakan pasal 266 dan 263 Undang-Undang Hukum Pidana atau KUHP. Adapun ancaman hukumannya penjara maksimal enam tahun penjara,” ujarnya, Minggu (3/1/2021).

Dijelaskan Andi Aris, tersangka merupakan warga Kota Palopo yang telah dilaporkan memalsukan dokumen kematian dari seseorang.

Selain Allung Padang, polisi juga menetapkan mantan Lurah Lagaligo sebagai tersangka, tanpa melakukan pendaftaran nomor register. Hanya saja, Kasat Reskrim tak mengonfirmasi apakah mantan Lurah Lagaligo itu ikut ditahan atau tidak.

Informasi yang diperoleh, kasus yang dihadapi Allung Padang terkait kelengkapan berkas perkara perdata yang tengah ia hadapi sekarang, yakni sengketa lahan dan ruko Sawerigading di sekitar Terminal Dangerakko Kota Palopo.

Allung diduga memalsukan dokumen kematian orang lain untuk menguasai lahan di Jalan Durian, kawasan Terminal Dangerakko Palopo. Di atas lahan tersebut berdiri 60 unit rumah toko (ruko). Sebagian ruko tersebut adalah pedagang emas.

Dari berbagai sumber menyebutkan, kasus perdata kepemilikan lahan ini mencuat tahun 2017 lalu. Saat itu, Allung Padang mengaku sebagai ahli waris sah lahan di area tersebut. Kasus ini bergulir sampai ke Mahkamah Agung.

Sekira bulan Februari 2020 lalu, ruko di lokasi tersebut sempat disegel Allung bersama orang-orangnya atas dasar telah memenangkan perkara tersebut di Mahkamah Agung.

Kasat Reskrim Polres Palopo, AKP Andi Aris menjelaskan, penangkapan tersangka tidak terkait dengan kasus perdata lahan dan ruko.

“Ini tidak terkait, soal kasus perdata sengketa lahan dan ruko Sawerigading, yang kami tangani saat ini adalah pidana pemalsuan dokumen. Tersangkanya bukan hanya Allung, tetapi Lurah Lagaligo yang sekarang tidak menjabat lagi di sana,” kuncinya.(*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *